1. Home
  2. /
  3. Tercengang
  4. /
  5. 5 Perjuangan Hidup Merantau...

5 Perjuangan Hidup Merantau Para Perempuan Jomlo


MOJOK.COSebagai perempuan jomlo yang hidup merantau sendirian, hal-hal ini pasti sudah khatam kamu rasakan sampai ke ubun-ubunnya. Bener, nggak?

Hidup merantau itu seru—kita jadi bisa meng-explore banyak hal untuk dilakukan, khusunya hal-hal yang nggak bisa kita temui di kampung halaman. Namun, tentu saja, merantau itu nggak mudah-mudah amat, mylov. Hanya orang yang kuat hatinya menjalani hidup sendirianlah yang betah merantau~

Ya, hidup merantau identik dengan hidup sendirian di kota orang, baik untuk bekerja maupun berkuliah. Naaaah, perempuan-perempuan single alias jomlo sepertimu pun tak lepas dari kemungkinan merantau, termasuk kemungkinan-kemungkinan mengalami rutinitas yang itu-itu saja, seperti:

*jeng jeng jeng*

1. Internet adalah Jendela Dunia

Layar komputer, laptop, atau hape adalah teman sejatimu baik untuk menonton film, mengerjakan tugas, atau—yang lebih sering—membuka berbagai media sosial dan ngepoin orang. Yang lebih penting lagi, kamu melakukan ini dengan bantuan internet demi koneksi yang stabil buat download drama Korea atau sekadar membaca twit-twit lucu agar kamu terpingkal.

Yah, pokoknya, internet adalah jendela dunia, apalagi kalau nggak punya pacar, mylov~

2. Menjadi Petualang

Sebagai orang yang hidup sendirian, kamu juga harus siap mendapatkan apa pun sendirian, termasuk hiburan saat dilanda kebosanan.

Bepergian random sering kamu lakukan sendiri—berdandan dengan rapi dari kosan, lalu menghabiskan puluhan menit di jalan hanya untuk melihat-lihat barang lucu di mal, toko buku, atau tempat manapun yang ingin kamu kunjungi. Belanja bulanan juga kamu lakoni sendiri, demikian pula saat kamu hanya ingin berkeliling kota tak jelas demi membunuh waktu.

Baca juga:  Sebuah Dongeng Tentang Tongkat Laki-Laki

Yah, tapi kadang-kadang, kalau kamu bosan sendiri, kamu juga minta ditemani teman, sih. Hehe~

3. Kehabisan Baju

Kata siapa cewek-cewek cuma bilang “Aku nggak punya baju!” kalau lagi bingung mau pakai baju apa, padahal bajunya banyak? Nyatanya, kamu pun pernah merasakan momen “nggak-punya-baju” yang benar-benar “nggak-punya-baju”!

Cucian bajumu menumpuk, tapi kamu merasa mager untuk sekadar memindahkannya ke ember. Jangankan nyuci sendiri, wong nganter ke laundry saja kamu sudah merasa malas dan ujung-ujungnya ambruk di lantai.

Akhirnya? Kamu pun kehabisan baju dan harus pakai baju yang itu-itu lagi. Tapi, yaaa, bodo amat~ Hehe~

4. Telepon Sampai Kuping Panas

Karena sahabat dan keluargamu jauh di kota seberang, satu-satunya cara kamu bisa berkomunikasi dengan mereka adalah lewat hape, baik melalui pesan pendek maupun…

…telepon!!!

Ya, ya, ya, menelepon dan ditelepon adalah hal yang sering kamu lakukan dengan teman dan keluarga, bahkan dalam durasi panjang yang rasanya tak berkesudahan. Tak jarang, selesai menelepon, kamu baru sadar kalau kupingmu panas sekali. Hadeeeeh~

5. Dikunjungi Keluarga, lalu Ditinggal Lagi

Sebagai anak yang hidup merantau, sesekali kamu pun dikunjungi oleh orang tuamu dari kota asal. Bersama keluarga, kamu bakal menghabiskan waktu keliling kota rantau, makan bersama (yang berarti ‘pengiritan’ bagimu), lalu pergi ke tempat-tempat tertentu berdasarkan rekomendasimu.

Baca juga:  Hikayat Suzuki Spin yang Wanita Tak Mau Diboncengkannya

Hari itu berlangsung sempurna hingga tiba waktunya keluargamu harus kembali ke rumah. Saat berpamitan, kamu pun merasakannya: rasa haru karena bakal ditinggal keluarga dan kembali hidup merantau sendirian.

Kamu pengin nangis, tapi malu. Tahu, kan, rasanya?

Kirim Artikel



loading...